MENDIKBUD : PEMERINTAH SIAP ANGKAT GURU HONORER JADI PNS

Assalamu'alaikum rekan-rekan ! Selamat sore, salam sejahtera untuk kita semua. Info penting kali ini terkait pemerintah bersedia angkat honorer jadi PNS. Benarkah demikian, yuk simak informasinya berikut ini.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan mengatakan bahwa pemerintah tidak keberatan mengangkat guru honorer menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS). Pemerintah akan mengangkat mereka menjadi PNS di daerah pelosok yang memang masih sangat membutuhkan guru.

 

Namun permasalahannya para guru dan tenaga honorer itu hanya mau diangkat di daerah asalnya. Sementara di daerah asalnya tersebut sudah kelebihan guru. "Kalau mereka mau jadi guru di daerah yang kekurangan guru, maka sudah langsung diangkat (PNS)," kata Anies melalui keterangan tertulisnya Kamis (11/2/2016).

Masalah yang kini dihadapi dunia pendidikan, kata Anies, adalah distribusi guru yang tidak merata dan bukan kekurangan guru. Untuk mengatasi hal tersebut tahun ini Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan akan merekrut 3.500 tenaga pengajar untuk ikut program Guru Garis Depan (GGD).

"Nah guru honorer ini bisa kemudian jadi CPNS bila bersedia diangkat untuk daerah terdepan," kata Anies.

Program Guru Garis Depan, kata Anies, mirip dengan Indonesia Mengajar sebuah gerakan bagi sarjana untuk mengajar di daerah terpencil yang diinisiasi Anies sebelum menjadi menteri. "Bedanya Indonesia Mengajar hanya setahun (temporer) sementara GGD jadi guru permanen," kata dia.

Tahun lalu Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan sudah memberangkatkan 798 orang untuk ikut program Guru Garis Depan. Mereka langsung diangkat sebagai PNS di daerah pelosok.

Sumber : detik.com

Sekian dan semoga bermanfaat !
LIKE & SHARE
loading...

3 Responses to "MENDIKBUD : PEMERINTAH SIAP ANGKAT GURU HONORER JADI PNS"

  1. Barangkali klo guru gtt mau jadi GGD, umur pensiun guru dimajukan maka permasalahan akan terselesaikan krn lebih masuk akal. Pensiun guru 56 thn. Sudah menjadi kodrat manusia semakin tua semakin menurun kualitasnya krn ketuaannya. Kalaupun sudah tua masih hebat itu pasti 1 dibanding seribu.

    BalasHapus
  2. Barangkali klo guru gtt mau jadi GGD, umur pensiun guru dimajukan maka permasalahan akan terselesaikan krn lebih masuk akal. Pensiun guru 56 thn. Sudah menjadi kodrat manusia semakin tua semakin menurun kualitasnya krn ketuaannya. Kalaupun sudah tua masih hebat itu pasti 1 dibanding seribu.

    BalasHapus
  3. Berarti harus cek n ricek,
    Misal pertingkat kabupaten daerah mana yang kekurangan guru.
    Kalo asal daerah jawa barat ngajar d papua pasti gak bakal ada yang mau..

    BalasHapus